Jumat, 11 Agustus 2017

Berbagai Jenis Angklung Oleh-oleh dari Jawa Barat

Berbagai jenis angklung oleh-oleh dari Jawa Barat info kami kali ini. Pulang dari wisata, angklung sangat cocok sebagai buah tangan setelah jalan-jalan ke Bandung dan sekitar. Ternyata banyak macam jenis angklung yang bisa dipilih, alat musik tradisional terbuat dari bambu ini. Oleh karena itu lebih baik kita mengetahui dulu sebelum membeli.

Angklung adalah alat musik dari bambu yang sangat terkenal. Angklung berasal dari Jawa Barat, walau pada daerah lain di Indonesia juga ditemukan. Angklung mengeluarkan nada suara sangat merdu berasal dari getaran bambu, oleh karena itu banyak disukai orang. Selain itu sangat mudah dimainkan, hanya dengan menggoyangkan saja kita sudah bisa mendengar nada suara indah. Sangat pantas sebagai oleh-oleh khas Bandung.

Angklung Mang Udjo

Ketenaran angklung tidak saja di Indonesia tapi sudah mendunia. Angklung telah dimainkan di beberapa negara di antaranya Australia, Amerika Serikat, negara-negara ASIAN dan lainnya. Bahkan angklung juga sudah mendapat pengakuan dari UNESCO sejak November 2010. Tercatat sebagai karya agung budaya lisan dan nonbendawi.

Jenis Angklung


Secara umum angklung terdiri dari banyak jenis. Masing-masing daerah mempunyai angklung dan memberi nama masing-masing. Angklung tidak saja terdapat di Jawa Barat tapi juga terdapat di daerah lain seperti di Ponorogo Jawa Timur, Bali, Kalimantan dan lain-lain. Hanya saja lebih populer di Jawa Barat sejak diperkenalkan oleh Daeng Soetigna sekitar tahun 1938. Dikenal juga dengan Angklung Nasional yang telah mempunyai tangga nada diatonis.
Jenis angklung antara lain:

1. Angklung Dogdog Lojor
Dogdog Lojor berasal dari daerah sekitar Gunung Halimun pada masyarakat Kesepuhan Pancer Pangawinan, Kesatuan Adat Banten Kidul. Angklung dogdog Lojor digunakan untuk ritual bercocok tanam ke sawah dan untuk mengiringi khitanan atau perkawinan. Terdapat 2 intrumen dogdog lojor dan 4 instrumen angklung besar.

2. Angklung Kanekes
Kanekes berasal dari masyarakat Kanekes, Baduy, Banten. Berfunsi untuk mengiringi ritual bercocok tanam padi ke ladang. Hanya boleh dibuat oleh orang tertentu saja.

3. Angklung Gubrag
Gubrag berasal dari Kampung Cipining, Cigudeg, Bogor. Angklung gubrag juga berfungsi untuk menghormati Dewi Sri pada saat menanam padi, mengangkut padi, menempatkan ke lumbung padi.

4 Angklung Padaeng
Angklung Padaeng dikembangkan dan diperkenalkan oleh Daeng Soetigna. Sudah mempunyai banyak nada jadi bisa untuk mengiringi musik modern. Terdapat angklung melodi dan angklung akompanimen. Angklung melodi untuk nada melodi dan angklung akompanimen berfungsi untuk pengiring.

Itu diatas jenis-jenis angklung, tapi kalau untuk oleh-oleh tidak harus yang seperti itu, lagi pula angklung tersebut juga langka. Kalau untuk oleh-oleh pulang dari wisata ke Bandung paling gampang memilih dengan membedakan menurut besar kecil atau banyaknya tangga nada. Contoh angklung untuk oleh-oleh diberi nama souvenir atau 1 oktaf, diantaranya TK 8 nada, SD 8 nada, 13 nada, 15 nada, 18 nada, 22 nada dan seterusnya. Semakin banyak nada bisa dimainkan harga semakin mahal.

Angklung Untuk Oleh-Oleh

Harga angklung untuk oleh-oleh sangat bervariasi mulai dari Rp. 50.000 sampai Rp. 2.500.000 bahkan bisa lebih. Jadi tidak perlu khawatir pasti terjangkau. Angklung dengan harga mahal untuk mereka yang sudah sangat mania dengan angklung. Harga sangat dipengaruhi dari besar kecil, banyaknya nada dan bahan bambu hitam atau bambu putih. Bahan angklung dari bambu hitam lebih mahal dari bambu putih.

Kalau kurang berminat dengan angklung yang sudah mempunyai tangga nada kita juga bisa membeli satuan saja. Angklung yang berisi 2 potong bambu atau angklung 3 potong bambu. Bisa juga membeli oleh-oleh lain seperti gantungan angin dari bambu atau gantungan kunci miniatur angklung. Harga gantungan kunci bisa dapat dengan harga Rp. 5000 saja.

Bahan dari bambu hitam dengan bambu putih lebih baik mana? Tentu bahan dari bambu hitam yang lebih baik untuk bahan angklung. Hanya saja bambu hitam sudah langka, jadi susah dicari selain itu harganya lebih mahal, bisa dua kali lipat. Tapi jaman sekarang dengan pengalaman pengrajin bahan dari bambu putih juga sudah bagus, menghasilkan suara yang merdu.

Demikian informasi mengenai jenis-jenis angklung yang bisa jadi oleh-oleh jika berkunjung ke Bandung, Jawa Barat. Apalagi kalau pergi ke Saung Mang Udjo, wajib membawa oleh-oleh ini. Semoga dapat membantu dan sukses dalam liburan.


EmoticonEmoticon